Ada Sertifikat di Terbitkan BPN, Pemilik Ulayat Bakal Palang Bandara Sentani

0

Jayapura, Papua Terbit, –Pertemuan bersama perwakilan masyarakat adat pemilik tanah Bandara Sentani, Kementerian Perhubungan dan PT Angkasa Pura yang rencananya bersama-sama dilakukan di kantor Kementerian Agraria dan Tata Ruang Badan Pertahanan Nasional (ATR-BPN) Kabupaten Jayapura pada Senin 5 Juni 2023 namun tak menemui titik terang.

Berujung pertemuan itu perwakilan kampung besar yakni, Yahim, Yobe dan Ifar Besar mengaku kecewa lantaran pihak Kementerian Perhubungan dan PT Angkasa Pura tidak hadir.

Pasalnya dalam pertemuan tersebut, pihak masyarakat pemilik tanah Bandara ingin mempertanyakan soal adanya sertifikat 55 Hektar yang dikeluarkan oleh pihak BPN yang tidak memiliki surat pelepasan adat.

Perwakilan masyarakat Ulayat menyebutkan, tuntutan 55 Hektar tanah milik mereka di area Bandara Sentani yang dijadikan sertifikat palsu.

“Tidak ada surat pelepasan dari masyarakat adat tapi ada sertifikat bisa BPN terbitkan untuk 55 Hektar untuk areanya, Landasan Pacu, parkiran pesawat dan sekitarnya,” ungkap Beatrix Felle kepada sejumlah awak media di Kantor ATR-BPN Kabupaten Jayapura, Senin siang (5/6/2023).

Kata Beatrix, ini adalah kesalahan pihak ATR-BPN Kabupaten Jayapura yang mengeluarkan sertifikat tanpa surat pelepasan adat.

“Kalau memang Angkasa Pura atau Kementerian Perhubungan mengajukan sertifikat ke BPN kabupaten, kalau persyaratannya tidak lengkap harusnya BPN tidak terbitkan sertifikat, kalau persyaratannya tidak lengkap, alasannya yaitu tidak ada yaitu pelepasan dari adat,” imbuhnya.

Beatrix mengatakan bahwa pihak ATR-BPN harus bersedia menggugurkan sertifikat yang dinilai palsu tersebut.

“Jadi rencana batas waktu kami kasih sampai Minggu ini,bhari Jumat kalau tidak ada tanggapan dari kementerian perhubungan atau Angkasa Pura terpaksa BPN ini sasaran, kami palang,” tegasnya.

Sementara itu, Sekertaris Forum Peduli Kemanusiaan, Jhon Maurits Suebu, aksi yang mereka lakukan bukan baru melainkan sudah kali kedua di ATR-BPN bahkan hingga ke DPRD kabupaten Jayapura.

“Proses ini lama sekali di BPN, karena BPN lembaga yang terbitkan sertifikat yang keluarkan sertifikat palsu, kami datang bersuara, sudah lama sekali 2 Minggu lebih,” ujarnya.

Bahkan pertemuan tadi bersama pihak BPN, kata Suebu pihaknya seakan-akan digiring membuat laporan polisi.

“Ini sertifikat sudah keluar BPN harus bertanggung jawab, ini dinamika seakan-akan pihak Bandara sedang lari dari masyarakat,” tukasnya.

Sebab menurutnya, bukti sertifikat palsu sudah dikantongi, sehingga dirinya bersama pihak pemilik ulayat telah bersepakat bahwa pada pekan depan akan melakukan pemalangan terhadap Bandara Sentani.

“Minggu besok itu kami akan palang, tidak ada waktu lagi
Entah mau kasih izin ke Polisi kah, kami akan palang, karena itu hak kami. Karena banyak sekali moyang kami hilang akibat ulah-ulah yang seperti dilakukan seperti saat ini,” tutup Jhon Maurits Suebu yang bersuara bagi kaum tak bersuara.(Redaksi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here