banner 728x250

Enam Isu Strategis Ini Dibahas dalam Rakerda Gubernur dan Bupati/Walikota 2023.

banner 120x600
banner 468x60

Jayapura, Papua Terbit,- Agenda Rapat Kerja Daerah (Rakerda) Gubernur dan Bupati/Walikota 2023, memasuki hari kedua di Kabupaten Biak Numfor, Jumat (14/3/2023).

Ada enam isu strategis dibahas dapat rapat tersebut. Pertama, rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) 2024. Kedua, persiapan dan pelaksanaan Sail Teluk Cenderawasih 2023. Kemudian ketiga, tantangan pembangunan kesehatan di Papua (stunting, HIV/AIDS dan BPJS).

banner 325x300

Sedangkan keempat, pengendalian inflasi daerah. Kelima, pengendalian dan evaluasi pembangunan melalui monitorong maupun evaluasi pelaksanaan program dan kegiatan APBD. Dan keenam, komitmen terhadap hasil Rakerda Provini Papua 2022

“Yang mana hasil pembahasan tersebut akan menjadi rencana kerja kedepan oleh Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota,” terang Ridwan saat menyampaikan arahan pada Rakerda tersebut.

Khusus untuk RKPD Papua 2024, Ridwan menggarisbawahi agenda kali ini yang dibuat pasca pemekaran DOB di Papua. Oleh karena itu, sambung dia, pelaksanaan Rakerda yang juga bersamaan dengan Musrenbang 2023 Gubernur dan Bupati/Walikota menjadi penting dan strategis guna membahas isu – isu permasalahan dan menyepakati prioritras pembangunan di 2024.

“Serta penguatan sinergi antara pemerintah provinsi, kabupaten dan kota berbasis kewenangan dan Otsus Papua. Saya harapkan isu mengenai percepatan pembanguan dapat dibahas dan disinergikan, yaitu peningkatan kualitas SDM yang difokuskan pada peningkatan kualitas pendidikan dan kesehatan, peningkatan perekonomian daerah dan masyarakat berbasis komoditas unggulan masing wilayah,” kata ia.

Terkait penyelenggaraan Sail Teluk Cenderawasih 2023 yang merupakan agenda nasional, lanjut Ridwan, dipilihnya Papua menjadi tempat penyelenggaraan, patut mendapat atensi dan dukungan semua pihak untuk menyukseskannya. Sebab agenda nasional ini akan jadi momentum kebangkitan perekonomian Papua dalam bidang pariwisata, perikanan dan keluatan, usaha mikro kecil dan menengah serta berdampak pada peningkatan kesejahteraan masyarakat, khususnya OAP.

Terkait tantangan pembangunan kesehatan di Papua, Gubernur Ridwan memberi catatan pada penanganan stunting, HIV/AIDS dan BPJS. Dia berharap kedepan angka stunting dan HIV/AIDS di Papua semakin menurun, berikut pengguna BPJS meningkat termasuk pelayanan di seluruh fasilitas kesehatan menjadi lebih maksimal.

Catatan penting lainnya disampaikan Gubernur Ridwan terkait pentingnya pengendalian inflasi untuk mempertahankan perekonomian Papua di tengan morat-maritnya perekonomian global. Dimana berbagai upaya sudah dilakukan Pemprov Papua bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) setempat.

“Sedangkan untuk pengendalian dan evaluasi pembangunan, telah dibentuk Tim Pengendali Program dan Kegiatan (TP2K) Rev – 1 untuk membantu melakukan pengendalian pelaksanaan program dan kegiatan APBD secara tepat waktu efisien efektif dan akuntabel. Selain itu, TP2K ini melakukan monitoring realisasi secara real-time guna pengambilan kebijakan bagi pimpinan daerah termasuk, salah satunya pengendalian program kegiatan dan program prioritas tematik,” tutup Ridwan.

Diketahui, turut menjadi narasumber dalam kegiatan Rakerda Gubernur dan Bupati/Walikota 2023, yakni Velix Vernando Wanggai sebagai Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Pemerintahan dan Wawasan Kebangsaan, Setwapres.(Redaksi)

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *