Di Mata GIDI Wilayah Pantura Tanggapi Kasus Kader GIDI Ricky Ham Pagawak

0

Jayapura, Papua Terbit,- Munculnya Kasus dugaan tindak pidana dugaan korupsi suap/gratifikasi yang menimpa Bupati Mamberamo Tengah (Mamteng) Ricky Ham Pagawak (RHP) mendapat tanggapan dari beberapa hamba Tuhan dari GIDI Wilayah Pantai Utara (Pantura)

Di mata hamba Tuhan dari GIDI wilayah pantura menilai kasus dugaan korupsi RHP yang beredar di media online tidak ada temuan yang disertai bukti yang jelas oleh tim penyidik kepolisian dan KPK

Hal ini disampaikan Ketua Wilayah Pantai Utara (Pantura) GIDI Pdt. Iker Rudy Tabuni, MTh, didampingi Penasehat Klasis GIDI Cycloop Sentani Pdt. Powel Wanimbo, STh, Sekretaris Klasis GIDI Port Numbay Ev. Yulius Maga Weya, STh dan Ketua Klasis GIDI Port Numbay, Pdt. Yusman Kogoya, STh, ketika menggelar jumpa pers di Jayapura, Sabtu (23/7/2022).

Untuk menyikapi masalah ini para hamba Tuhan dari GIDI pantura menduga adanya
masalah intern partai saja

“dua kader GIDI, masing-masing Gubernur Papua Lukas Enembe (LE) dan Ricky Ham Pagawak (RHP), agar saling intropeksi dan memaafkan demi masa depan Papua yang lebih baik,”terangnya

Menurut Iker Rudy Tabuni dirinya merasa prihatin dengan situasi yang menimpa salah satu kader GIDI, yakni RHP atas dugaan kasus tindak pidana korupsi suap/gratifikasi. Namun ironisnya dugaan tersebut tanpa disertai bukti-bukti yang kuat.
“Kami himbau kepada para Hamba Tuhan dan jemaat GIDI, khususnya di wilayah Pantura berdoa, agar Tuhan memberikan petunjuk, untuk mengakhiri masalah ini,” imbuhnya.

Sekretaris GIDI Klasis Port Numbay, Pdt. Yulius Maga Weya menuturkan, kasus yang mendera RHP membuat jemaat semakin gelisah, karena semua kader GIDI selalu berhimpun dan beribadah.

“Kami berpesan untuk semua kader GIDI yang berada di manapun kita saling bahu membahu, kita bersatu dan mencari solusi,” imbuhnya.
Menurutnya, pihaknya melihat kasus RHP bukan murni kriminalitas, tapi rentetan persoalan berawal dari aksi penolakan DOB di Papua, tapi sengaja dipolitisir pihak lain, untuk kepentingan tertentu, dan mengorbankan RHP.

Oleh karena itu, tukasnya, pihak gereja minta penegak hukum harus berani menyampaikan waktu penangkapan dan nilai nominalnya serta menunjukkan bukti-bukti dugaan korupsi, biar umat tidak gelisah dan bertanya-tanya.

“Kami minta pihak KPK dan Polda Papua kalau memang ada bukti operasi tangkap tangan atau OTT mohon dijelaskan duduk perkaranya,” ungkapnya

Ketua Klasis GIDI Port Numbay, Pdt. Yusman Kogoya, STh mengatakan, pihaknya sebagai gembala memiiki kewajiban melindungi, mengayomi, menjaga dan mendoakan mereka sebagai orang-orang hebat yang Allah titip, untuk membangun dan memberkati seluruh masyarakat Papua.

“Pemerintah harus melihat dengan jeli dan bijak dalam situasi yang sedang terjadi, karena sudah banyak masalah dan jangan sampai tambah masalah lagi. Itu berarti dengan sengaja memperkeruh suasana di tanah Papua,” tegasnya. Dikatakan pihaknya mohon masalah ini diklarifikasi lebih cepat lebih baik dari pada mengulur-ngukur waktu, tanpa melakukan pembiaran.

Penasehat Klasis GIDI Cycloop Sentani, Pdt. Powel Wanimbo, STh mengatakan para Hamba Tuhan menawarkan solusi bagi kedua kader terbaik GIDI, untuk saling menerima dan memaafkan.

“Kami para hamba Tuhan bersedia memfasilitasi pertemuan kedua adik kami, untuk berdamai dan rekonsiliasi,” pungkasnya.(Redaksi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here