1 Desember Hari OPM, Masyarakat Papua Jangan Terprovokasi

0

Jayapura, Papua Terbit – peringatan 1 Desember sebagai Hari Organisasi Papua Merdeka (OPM)

Masyarakat di seluruh Tanah Papua diimbau agar tidak terprovokasi dengan kelompok-kelompok yang bertentangan dengan Negara Kesatuan Republik Indonesia(NKRI), karena dinilai hanya akan merugikan saja.

Demikian hal ini ajakan ini disampaikan oleh George Awie, Ketua LMA Port Numbay di Kota Jayapura, Selasa (30/11) menanggapi isu kekinian yang kian gencar di sosial media dan tengah masyarakat.

“Kami mengimbau kepada seluruh masyarakat agar jangan terpengaruh dengan penaikan bendera atau lain sebagainya, sebab tanggal 1 Desember merupakan hari peringatan AIDS sedunia,” imbaunya.

Menurut dia, masyarakat tetap beraktivitas seperti biasa saja, sebagaimana keseharian dan tidak peh takut dan terpengaruh dengan ajakan yang menyesatkan dan bisa membuat susah.

“Jadi, masyarakat jangan terpengaruh dengan isu yang dibuat untuk memecah belah persatuan dan kesatuan sesama anak bangsa, jalankan pekerjaan atau tugas seperti hari-hari biasa lainnya,” katanya.

Sebelumnya, himbauan yang sama juga disampaikan oleh anggota Majelis Rakyat Papua (MRP) menegaskan bahwa 1 Desember yang biasa diklaim sebagai HUT Papua Barat adalah hal yang salah dan keliru, apalagi dia sebagai saksi sejarah.

“1 Desember yang selama ini diklaim sebagai HUT Kemerdekaan Papua Barat, adalah kekeliruan dan juga penipuan sejarah yang terus dipelihara hingga saat ini,” kata Herman Yoku, Jumat (26/11).

Ia meminta agar semua pihak paham soal sejarah dan tidak setengah-setengah untuk memaknainya sehingga tidak salah dalam menilai suatu hal. “Hal inilah yang tidak dipahami oleh generasi saat ini yang masih percaya  bahwa 1 Desember adalah kemerdekaan Papua Barat, itu salah,” katanya menegaskan

Menurut dia, pada tahun 1963, Integrasi Irian (Papua) ke NKRI saat masa peralihan, penjajah Belanda tidak ingin angkat kaki dari Irian atau Papua. Sehingga berbagai cara digunakan untuk menganggu kedaulatan NKRI dengan menciptakan Bendera Bintang Kejora yang diambil dari Bendera Club Sepak bola Nafri dan dijadikan sebagai bendera bangsa West Papua. “Inilah yang tidak diketahui,” katanya.(*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here